PTK Matematika SD Kelas 4/IV (Penelitian Tindakan Kelas)

Posted by Sanjaya Yasin 1 komentar

Ditulis oleh : Sanjaya Yasin

PTK Matematika SD Kelas 4/IV (Penelitian Tindakan Kelas) - lumayan capek ngedit sih pas posting di blog ini, makalanya gak sedikit aku cantumin contoh pada metode penelitannya dan BAB II nya juga aku potong dikit eheh , maklum capek, tapi demi pengujung blog aadesanjaya.blogspot.com capeknya pasti ilang dong eheheh, dan selalu semangat saking semangatnya PTK Matematika SD Kelas 4 pun selesai juga di edit dan siap meluncur di terbitkan.

Selain PTK Matematika SD Kelas 4, seperti biasanya saya juga memberikan beberapa referensi/contoh dalam menyusun PTK teman teman semua seperti ptk bahasa indonesia sd, fiqih ma, pai smp, penjasorkes smp, serta yang lagi populer di baca kan orang ptk ipa sd. ptk bahasa arab mts, pai sma, ptk b. indo kelas 1, ptk bahasa jerman, matematika sd kelelas 6, ptk smk, ptk matematika sd kelas 4, ptk penjasorkes sd, penjasorkes smp, ptk bahasa indonesia sma xi , ptk tk paud, ptk matematika sma x, ptk ipa sd, bahsa inggris smp, tk paud, ptk mtk smp, ptk mtk sd kls 1


Judul:
PENGGUNAAN MEDIA LIDI UNTUK MENINGKATKAN KETERAMPILAN SISWA PADA PENJUMLAHAN BILANGAN BULAT DI KELAS IV SD


BAB  I
PENDAHULUAN
PTK Matematika SD Kelas 4

A.  Latar  Belakang  Masalah

Salah  satu  permasalahan  yang  menyangkut  pengelolaan  proses  belajar  mengajar  mata  pelajaran  matematika di  SD  adalah  kurangnya  pengetahuan  bagi  guru  SD,  serta  terbatasnya  dana  dan  sarana  tentang  bagaimana  cara  membuat  dan  menggunakan  media/alat  peraga  dalam  pembelajaran  matematika. Di  sisi  lain  pentingnya  media/alat  peraga  dalam  pembelajaran  matematika  telah  diakui  oleh  semua  jajaran  pengelola  pendidikan  dan  para  ahli  pendidikan.

Kompetensi  guru  dalam  pelaksanaan  interaksi  belajar  mengajar  mempunyai  indikator,  mampu  membuka  pelajaran,  mampu  menyajikan  materi,  mampu  menggunakan  metode/strategi,  mampu  menggunakan  media/  alat  peraga,  mampu  menggunakan  bahasa  yang  komutatif,  mampu  memotivasi  siswa,  mampu  mengorganisasi  kegiatan,  mampu  menyimpulkan  pelajaran,  mampu  memberikan  umpan  balik,  mampu  melaksanakan  penilaian,  dan  mampu  menggunakan  waktu. (Departemen  Pendidikan  Nasional, 2004 ;  13 – 14).

Agar  pembelajaran  yang  akan  diberikan  oleh  guru  kepada  siswa  berhasil  sesuai  dengan  kompetensi  dasar,  maka  guru  diharapkan  dapat  menyusun  langkah- langkah  pengembangan  silabus  pembelajaran,  diantaranya  merumuskan  pengalaman  belajar  siswa  meliputi; 1). Pengalaman  belajar  merupakan  kegiatan  fisik  dan  mental  yang  perlu  dilakukan  siswa  dalam  berinteraksi  dengan  sumber  belajar  dalam  rangka  mencapai  kompetensi  dasar  dan  standar  kompetensi. 2). Pengalaman  belajar  dapat  dilaksanakan  di  dalam  dan  di  luar  kelas. Kegiatan  yang  diberikan  sebagai  pengalaman  belajar  siswa  harus  berorientasi agar  siswa  aktif  dalam  belajar,  iklim  belajar  menyenangkan,  fungsi  guru  lebih  ditekankan  sebagai  fasilitator  dari  pada  sebagai  pemberi  informasi,  siswa  terbiasa  mencari  sendiri  informasi    (dengan  bimbingan  guru)  dari berbagai  sumber,  siswa  dibekali  dengan  kecakapan  hidup  dan  dibiasakan  memecahkan  permasalahan  yang  kontektual  yaitu  terkait  dengan  lingkungan  (nyata  maupun  maya) dari  siswa.  3).  Pada  hakekatnya  pengalaman  belajar  memberikan  pengalaman  kepada  siswa  untuk  menguasai  kompetensi  dasar  secara  ilmiah  dan  ditinjau  dari  dimensi  kompetensi  yang  ingin  dicapai  pengalaman   belajar  meliputi  pengalaman  untuk  mencapei  kompetensi  pada  ranah  kognitif,  psikomotorik,  dan  afektif.  Selanjutnya  pengalaman  belajar  dirumuskan  dengan  kata  kerja  yang  opersional.(Pengembangan  Silabus  dan  Penilaian  Mata  Pelajaran  Matematika, Dit. PMU, Ditjen  Dikdsmen, Depdiknas, 2003 ; 3)

Berdasarkan  teori  perkembangan  kognitif  Piaget,  anak  usia  Sekolah  Dasar  berada  pada  tahap  konkret  operasional,  dengan  ciri-ciri  sebagai  berikut: (1)Pola  berpikir  dalam  memahami  konsep  yang  abstrak  masih  terikat  pada   benda  konkret (2)Jika  diberikan  permasalahan  belum  mampu  memikirkan  segala  alternatif   pemecahannya (3)Pemahaman  terhadap  konsep  yang  berurutan  melalui  tahap  demi  tahap,  misal    pada  konsep  panjang,  luas,  volum,  berat,  dan  sebagainya.(4)Belum  mapu  menyelesaikan  masalah  yang  melibatkan  kombinasi   urutan  operasi  pada  masalah  yang  kompleks. (5)Mampu  mengelompokkan  objek  berdasarkan  kesamaan  sifat-sifat  tertentu,  dapat  mengadakan  korespondensi  satu-satu  dan  dapat  berpikir  membalik.(6) Dapat  mengurutkan  unsur-unsur  atau  kejadian  (7) Dapat  memahami  ruang  dan  waktu. (8) Dapat  menunjukkan  pemikiran  yang  abstrak.

Selain itu, menurut  Pujiati  (2004 ; 1)  yang  menyarikan  pada  Bruner  bahwa  untuk  memahami  pengetahuan  yang  baru,  maka  diperlukan  tahapan-tahapan  yang  runtut,  yaitu:  enactive,  ikonik,  dan  simbolik.  Tahap  enactive,  yaitu  tahap  belajar  dengan  memanipulasi  benda  atau  objek  yang  kongkret,  tahap  ikonik,  yaitu  tahap  belajar  dengan  menggunakan  gambar,  dan  tahap  simbolik,  yaitu  tahap  belajar  melalui  manipulasi  lambang  atau  simbul. (Penggunaan  Alat  Peraga  dalam  Pembelajaran  Berhitung  di  SD, Pujiati, 2004) PTK Matematika SD Kelas 4

Berdasarkan  pada  uraian  diatas,  siswa  pada  usia  sekolah  dasar  dalam  memahami  konsep-konsep  matematika masih  sangat  memerlukan  kegiatan-kegiatan  yang  berhubungan  dengan  benda  nyata  (pengalaman-pengalaman konkret) yang  dapat  diterima  akal  mereka.

Dalam  penelitian  tindakan  kelas  ini,  peneliti  mencoba  mengetengahkan  salah  satu  bentuk  pembelajaran  aktif,  kreatif,   efektif,  dan  menyenangkan. Dalam  penyampaian  pembelajaran   ini   peneliti  menggunakan  media/alat  peraga  lidi  dalam  penjumlahan  bilangan  bulat  di  kelas  IV  SDN  Krembung  I,  dengan  urutan  pembelajaranya   sebagai  berikut: Guru  membagi  siswa  menjadi  kelompok-kelompok  kecil  (berpasangan  dalam  satu  bangku), kemudian  lidi  kita  bagikan  kepada  masing-masing  kelompok  sebanyak  20  biji.  Guru   memperagakan    lidi  itu  untuk  menjumlah  dua  bilangan  bulat.  Siswa  diberi  lembar  tugas  untuk  dikerjakan  dengan  cara  memperagakan  lidi  itu  sebagai   alat  untuk  menjawab  lembar  tugas  tersebut,  sedangkan  guru  mengamati  proses  penggunaan  lidi  itu  untuk  menjawab  tugas  yang  telah  diberikan.  Setelah  waktu   yang  ditentukan  habis,  siswa  disuruh  memperagakan  hasil  kerjanya  di  depan  kelas,  begitu  seterusnya  sampai  siswa  trampil  menggunakan  lidi  itu  untuk  menjumlah  dua  bilangan  bulat.

Pada  akhir  pengajaran,  guru  mengadakan  tanya  jawab  agar  siswa  terampil  menggunakan   lidi  itu  sebagai  alat  bantu  untuk  menjumlah  dua  bilangan  bulat  sekaligus  sebagai  alat  evaluasi .

B.  Perumusan   Masalah  
Bertolak  dari  permasalahan  diatas,  maka  perumusan   masalah  pada  penelitian  ini  adalah  :  Bagaimana  penggunaan   dan  penerapan  media  lidi  dapat  meningkatkan  keterampilan  siswa  dalam  menjumlah  dua  bilangan  bulat  di kelas  IV  SD  ?


C.  Pemecahan  masalah 

Berdasarkan     perumusan   masalah  di  atas,  maka  peneliti  menetapkan  langkah-langkah  pemecahan  masalahnya  adalah  sebagai  berikut :
  1. Memberikan  beberapa  contoh  penggunaan  media  lidi  dalam  penyelesaian  penjumlahan  bilangan  bulat.
  2. Memaksimalkan  penggunaan  media  lidi  pada  penjumlahan  bilangan  bulat.
  3. Melatih  siswa  menyelesaikan  soal  penjumlahan  bilangan  bulat  dengan  menggunakan  media  lidi.
  4. Membina  keterampilan  siswa  menjumlah  bilangan  bulat  dengan  menggunakan  media  lidi  dalam  bentuk  permainan  adu   cepat.
  5. Memberikan  latihan  soal  yang  berhubungan  dengan  kehidupan  sehari-hari.
  6. Mengadakan  evaluasi  proses  dan  evaluasi  kognitif.
  7. Memberikan   pekerjaan  rumah.

D.  Tujuan   Penelitian

Penulisan  penelitian  ini  bertujuan  agar  siswa  mampu  meningkatkan  keterampilan  penggunaan  media  lidi  dalam  menyelesaikan  soal-soal  yang  berhubungan  dengan  penjumlahan  bilangan  bulat.

E.  Manfaat  Penelitian

 Hasil  penelitian  ini  diharapkan  dapat  memberikan  konstribusi  bagi  semua  pihak,  antara  lain:

  1. Memberikan  pembelajaran  secara  langsung  bagi  guru  tentang  pembelajaran  yang  menggunakan  media  lidi  guna  meningkatkan  pemahaman  siswa  terhadap  operasi  penjumlahan  bilangan  bulat,  sehingga  menambah  wawasan  dalam  melaksanakan  proses  pembelajaran  di  kelas.
  2. Meningkatkan  keterampilan  bagi  siswa  tentang  penggunaan  media  lidi  dalam  proses  pembelajaran  sehingga  siswa dapat berperan  aktif  dan  kreatif  terutama  pada  penjumlahan  bilangan  bulat.Memberikan  pengalaman  langsung  bagi  peneliti  dalam  menerapkan  pembelajaran  dengan  menggunakan  media  lidi  dalam  penjumlahan  bilangan  bulat  serta  memberikan  dorongan  untuk melaksanakan  penelitian  lagi  dengan  pembelajaran-pembelajaran  matematika  yang  lain.
  3. Hasil  penelitian  ini  dapat  digunakan   bagi  sekolah  untuk  meningkatkan  pemahaman  tentang  fungsi  penelitian  tindakan  kelas.  


BAB   II
KAJIAN   PUSTAKA
PTK Matematika SD Kelas 4

A.  Kurikulum

Perkembangan  pengetahuan  dan  tehnologi  sangat mempengaruhi  kurikulum  matematika.  Pembaharuan  pendidikan  oleh  Menteri  Pendidikan  Nasional  antara  lain  telah  menghasilkan  Standar  Nasional  tentang  Standar  Isi  Untuk  Satuan  Pendidikan  Dasar  dan  Menengah  berdasarkan  Peraturan  Pemerintah  Nomor  19  tahun  2005  diantaranya  prinsip  pelaksanaan  kurikulum.   

Dalam  pelaksanaan  kurikulum  di  setiap  satuan  pendidikan   menggunakan  prinsip-prinsip  sebagai  berikut: a)  Pelaksanaan  kurikulum  didasarkan  pada  potensi,  perkembangan  dan  kondisi  peserta  didik  untuk  menguasai  kompetensi  yang  berguna  bagi  dirinya.  Dalam  hal ini  peserta  didik  harus  mendapatkan  pelayanan  pendidikan  yang  bermutu,  serta  memperoleh  kesempatan  untuk  mengekpresikan  dirinya  secara  bebas,  dinamis  dan  menyenangkan.  b) Kurikulum  dilaksanakan  dengan  menegakkan  kelima  pilar  belajar,  yaitu: (a)  belajar  untuk  beriman  dan  bertaqwa  kepada  Tuhan  Yang  Maha  Esa, (b) belajar  untuk  memahami  dan  menghayati,  (c) belajar  untuk  mampu  melaksanakan  dan  berbuat  secara  efektif,  (d) belajar  untuk  hidup  bersama  dan  berguna  bagi  orang  lain,  dan  (e)  belajar  untuk  membangun  dan  menemukan  jati  diri,  melalui  proses  pembelajaran  yang  aktif,  kreatif,  efektif,  dan  menyenangkan.  c).  Pelaksanaan  kurikulum  memungkinkan  peserta  didik  mendapat  pelayanan  yang  bersifat  perbaikan,  pengayaan,  dan/atau  percepatan  sesuai  dengan  potensi,  tahap  perkembangan,  dan  kondisi  peserta  didik  dengan  tetap  memperhatikan  keterpaduan  pengembangan  pribadi  peserta  didik  yang  berdimensi  ke-Tuhanan,  keindividuan,  kesosialan,  dan  moral.  d).  Kurikulum  dilaksanakan  dalam  suasana  hubungan  peserta  didik  dan  pendidik  yang  saling  menerima  dan  menghargai,  akrap,  terbuka,  dan  hangat,  dengan  prinsip  tut  wuri  handayani,  ing  madya  mangun  karso,  ing  ngarso  sung  tulada (di  belakang  memberikan  daya  dan  kekuatan,  di  tengah  membangun  semangat  dan  prakarsa,  di  depan  memberikan  contoh  dan  teladan).  e).  Kurikulum  dilaksanakan  dengan  menggunakan  pendekatan  multistrategi  dan  multimedia,  sumber  belajar  dan  tehnologi  yang  memadai,  dan  memanfaatkan  lingkungan  sekitar  sebagai  sumber  belajar,  dengan  prinsip  alam  takambang  jadi  guru  (semua  yang  terjadi,  tergelar  dan  berkembang  di  masyarakat  dan  lingkungan  sekitar  serta  lingkungan  alam  semesta  dijadikan  sumber  belajar,  contoh  dan  teladan). f).  Kurikulum  dilaksanakan  dengan  mendayagunakan  kondisi  alam,  sosial  dan  budaya  serta  kekayaan  daerah  untuk  keberhasilan  pendidikan  dengan  muatan  seluruh  bahan  kajian  secara  optimal.  g).  Kurikulum  yang  mencakup  seluruh  komponen  kompetensi  mata  pelajaran,  muatan  lokal  dan  pengembangan  diri  diselenggarakan  dalam  keseimbangan,  keterkaitan,  dan  kesinambungan  yang  cocok  dan  memadai  antar  kelas  dan  jenis  serta  jenjang  pendidikan.   (Menteri  Pendidikan  Nasional,  2006 :  6-7).

Secara  khusus  kurikulum  matematika  sekolah  dasar  dilaksanakan  pada  semua  kelas  mulai  dari  kelas  I  sampai  dengan  kelas  VI,  untuk  kelas  I  sampai  dengan  kelas  III  menggunakan  pembelajaran  tematik  sedangkan  untuk  kelas  IV  sampai  dengan  kelas  VI  mata  pelajaran.  Materi  pokok  dalam  pembelajaran  matematika  kelas  IV  sekolah  dasar  meliputi:  bilangan,  pengukuran,  bangun  datar,  bangun  ruang  dan  penekanan  pada  penguasaan bilangan.  Operasi  penjumlahan  pada  bilangan  bulat  sebagai  dasar  pemahaman  pengurangan  bilangan  bulat  dan  diajarkan  mulai  dari  kelas  IV sampai  dengan  kelas  VI.

B.  Belajar

Sekolah  yang  efektif  pada  umumnya  memiliki  sejumlah  karakteristik  proses,  diantaranya  proses  belajar  mengajar  yang  efektivitasnya  tinggi.  Sekolah  yang  menerapkan  MBS  memiliki  efektivitas  proses  belajar  mengajar  yang  tinggi.  Ini  ditunjukkan  oleh  sifat  proses  belajar  mengajar  yang  menekankan  pada  pemberdayaan  peserta  didik. Dalam  buku  Manajemen  Berbasis  Sekolah  yang  diterbitkan  Depdinas (2006 : 15) menyatakan  bahwa proses  belajar  mengajar  bukan  sekedar  memorisasi  dan  recall,  bukan  sekedar  penekanan  pada  penguasaan   pengetahuan  tentang  apa  yang  diajarkan  (logos),  akan  tetapi  lebih  menekankan  pada  internalisasi  tentang  apa  yang  diajarkan  sehingga  tertanam  dan  berfungsi  sebagai  muatan  nurani  dan  dihayati  (ethos)  serta  dipraktekkan  dalam  kehidupan  sehari-hari  oleh  peserta  didik (pathos).  Proses  belajar  mengajar  yang  efektif  juga  lebih  menekankan  pada  belajar  mengatahui  (learning  to  know),  belajar  bekerja   (learning  to  do),  belajar  hidup  bersama   (learning  to  live  together),  dan  belajar  menjadi  diri  sendiri  (learning  to  be).  Untuk  mengoptimalkan  pembelajaran  diperlukan  media/alat peraga.

C.   Media

Untuk  mengembangkan  pemahaman  dan  keterampilan  secara  optimal  dibutuhkan  pengetahuan  dan  pemahaman   tentang   media.  Pengetahuan  itu  meliputi:  1. Media  sebagai  alat  komunikasi  guna  lebih  mengefektifkan  proses  belajar  mengajar,  2.  Fungsi  media  dalam  rangka  mencapai  tujuan  pendidikan,  3. Tentang  proses-proses    mengajar, 4.  Hubungan  antara  metode  mengajar dan  media  pendidikan,  5.  Nilai  atau  manfaat  media  pendidikan  dalam  pengajaran,  6. Memilih  dan  menggunakan  pendidikan,  7. Berbagai    jenis  alat  dan  teknik  media  pendidikan,  8. Media  pendidikan  dalam  setiap  mata  pelajaran  dan  9. Usaha  inovasi  dalam  media  pendidikan  dan  lain-lain.  Dititik  dari  beberapa  pokok  yang  telah  di kemukakan  diatas,  jelaslah  bahwa  media  pendidikan  merupakan  dasar  yang  sangat  diperlukan  yang  bersifat  melengkapi  dan  merupakan  bagian  integral   demi  berhasilnya  proses  pendidikan  dan  usaha  pengajaran  di  sekolah.   (Hamalik,  1980 :   15-16).

D.   Pembelajaran  Matematika PTK Matematika SD Kelas 4

Matematika  sebagai  salah  satu  mata  pelajaran  yang  diajarkan  di  SD  berfungsi     untuk     mengembangkan     kemampuan     berkomunikasi     dengan menggunakan  bilangan,  simbul  serta  ketajaman penalaran  yang  dapat  membantu  memperjelas  dan  menyelesaikan  masalah  dalam  kehidupan  sehari-hari.  Untuk itu  dalam menyusun  perencanaan  pembelajaran  agar  tujuan  yang  diinginkan  tercapai,  maka  perlu  kita  perhatikan  hal-hal  berikut  ini: 1.  kesiapan   intelektual  siswa  2.  teori  mengajar  dan   3.  teori  belajar.

1.  Kesiapan   Intelektual  Siswa

Guru  mengajar  dengan  baik  haruslah  memperhatikan  kesiapan  kognitif  siswa,  yang  mencakup  dua  hal  yaitu  mengenai  perkembangan  intelektual  anak  dan  pengalaman  belajar  yang  telah  diperoleh  siswa.

Tahap-tahap  berpikir  anak  yang  dikemukakan  Piaget  harus  diperhatikan  penyusunan  kurikulum  sekolah.  Khususnya  dalam  menyusun  skenario  pembelajaran  matematika,  karena  perkembangan  intelektual  anak  yang  dikemukakan  Pieget  dirasakan  untuk  pengajaran  matematika  di  sekolah.  Dengan  demikian  media  mengajar  matematika  yang  dipergunakan  harus  sesuai  dengan  perkembangan  intelektual  anak. 

Perkembangan  intelektual  anak  menurut  Piaget  ada  empat  tahap,,  yaitu :
  • Periode  mencari  motor.  Tahap  ini  dicapai  anak  sampai  umur  dua  tahun.
  • Periode  persiapan  operasi  kongkrit.  Tahap  ini  dicapai  anak  mulai  dapat  memanipulasi  simbul-simbul   dari  benda-benda  sekitarnya.
  • Periode  operasi  konkrit.  Tahap  ini  dicapai  anak  pada  usia  tujuh  tahun  sampai  sebelas  tahun.   Anak  pada  usia  ini  ditandai  dengan  permulaan  berfikir  matematika  logis  dan  observasi  dari  pengalaman  dengan  objek  nyata  dan  ia  mulai  dapat  menggeneralisasikan  objek-objek  tadi.
  • Periode  operasi  formal.  Pada  tahap  ini  biasanya  dicapai  anak  mulai  umur  sebelas  tahun  ke  atas.  Pada  tahap  ini  konsep  konservasi  telah  tercapai  sepenuhnya.  Anak  mulai  mempunyai  kemampuan  untuk  melihat  hubungan-hubungan  abstrak.
Tahap-tahap  perkembangan  kognitif  anak  yang  dikemukaan  Piaget  ini,
berlaku  bagi  setiap  anak  tetapi  umur  yang  dinyatakan  diatas  sangat  menentukan,  terutama  pada  anak  usia  SD.

Dari  uraian  di  atas  dapat  disimpulkan  bahwa  anak-anak  pada  periode    operasi  kongkrit  anak  mulai  dapat  berfikir  matematika  logis  dan  observasi  dari  pengalaman  benda-benda  nyata.  Dengan  demikian  teori  Pieget  berguna  untuk  pengajaran  matematika  di  sekolah  dasar. 

Menurut  Pujiati  (2004 : 6)  benda-benda  kongkrit  pada  pembelajaran  matematika  digunakan  untuk  penanaman  konsep  pada  siswa,  jika  penanaman konsep  belum  dikuasai  oleh  siswa,  maka  pembelajaran  berikutnya  sulit  dipahami  oleh  siswa,  karena  siswa  usia  SD  mulai   berfikir  logis   dari  pengalaman  dengan  objek-objek  nyata  atau  tiruan,  sedangkan  “fungsi  alat  peraga  adalah  sebagai  media/alat peraga  dalam  menanamkan  konsep-konsep   pada  pembelajaran  matematika” 

Dari  sini  dapat  disimpulkan  bahwa  media/alat  peraga  dalam  pembelajaran  matematika  di  SD  memegang  peran  sangat  penting  untuk  menanamkan  konsep-konsep  baru.

2.  Teori   Mengajar

Metoda  laboratory  mengutamakan  usaha  mengembangkan  kemampuan  indera,  terutama  penglihatan,  peraba,  dan  gerak  otot/kinetis,  untuk  dapat  membantu   secara  optimal  kemampuan  abstraksi  dan  keterampilan  siswa.  Pada  dasarnya  kemampuan  mental  yang  ingin  dicapai  melalui  kegiatan  laboratory  sama  dengan  pada  kegiatan  yang  sifatnya  heuristic.  Yaitu,  siswa  menemukan  konsepatau  keterampilan  yang  dipelajari.  Cara  yang  digunakan  terutama  dalam  bentuk  penemuan  terbimbing  melalui  media  yang  berupa  lembar  kerja  atau  tugas  terstruktuk  serta  dimungkinkan  di  lengkapi  alat  peraga. (Elly E. 1996 ; 3).

Dengan  demikian  mengajar  tidak  hanya  memberikan  suatu  definisi  yang  harus  dihafal, media  apa  yang  digunakan, dan  bagaimana   menemukan  konsep-konsep  itu,  sehingga  pembelajaran  itu  lebih  aktif   bagi  siswa,    tidak  menjenuhkan  dan  membuat  siswa  penasaran.

BAB.  III
PELAKSANAAN   PENELITIAN
PTK Matematika SD Kelas 4

Sebagaimana  telah  disebutkan  pada  bagian  pendahuluan,  bahwa  tujuan  penelitian  ini  adalah  agar  siswa  mampu  meningkatkan  keterampilan  penggunaan  media  lidi  dalam  menyelesaikan  soal  yang  berhubungan  dengan  penjumlahan  bilangan  bulat.  Untuk  mencapai  hal  tersebut,  maka  diperlukan  data  yang  dapat  melukiskan  keterampilan  siswa.

A.  Lokasi   Penelitian
      Penelitian  ini  dilaksanakan  di  kelas  IV  SDN  Krembung  I  kecamatan 
      Krembung  kabupaten  Sidoarjo.

B.   Waktu  Penelitian
       Penelitian  dilaksanakan  selama  dua  bulan  dari  tanggal  15  september  s.d  15    nopember  2006.


C.   Materi  Pembelajaran

Untuk  menentukan  mata  pelajaran  dan  materi  pokok yang  akan    digunakan  dalam  penelitian  ini  dipilih  mata  pelajaran  matematika  dengan  materi  pokok  penjumlahan  bilangan  bulat  di  kelas  IV  semester  I.
Berdasarkan   kurikulum  2004,  materi   ini   dipilih    dengan    pertimbangan  
 sebagai  berikut :
  1. Materi  ini  selalu  mengalami  kesulitan  di  kelas  V  atau  kelas  VI.
  2. Sekolah  mempunyai  buku  paket  yang  relevan

Materi  pembelajaran  ini  dilaksanakan   dalam  waktu  3  pertemuan  dengan   setiap    pertemuan  2 x 40  menit,   dan   masing-masing   pertemuan   ditutup  dengan  tes  tertulis.

D.   Pelaksanaan  Penelitian

1.  Siklus  I

a.  Rancangan  Pembelajaran
Sebelum   pelaksanaan   pembelajaran    peneliti    telah    menyiapkan/ menyusun  perangkat  pembelajaran  antara  lain:
  1. Silabus,  yang  memuat  standar  kompetensi,  kompetensi  dasar,  hasil  belajar,  indicator,  pengalaman  belajar,  alokasi  waktu,  sumber/ alat/ bahan  belajar  dan  penilaian.
  2. Rencana  pembelajaran,  yang  memuat  mata  pelajaran,  kelas/ semester,  materi  pokok,  alokasi  waktu,  kompetensi  dasar,  langkah- langkah  pembelajaran,  sarana,  sumber,  bahan  belajar  dan  penilaian.
  3. Lembar  penilaian  proses,  lembar  pengamatan   dan  lembar  soal  tes.
  4. Lidi  sejumlah  220  buah.

b.  Pelaksanaan  Pembelajaran
1).  Kegiatan  awal  meliputi :
  • Guru  mengucapkan  salam  di  depan  kelas.
  • Guru  membagi  siswa  menjadi  kelompok-kelompok  kecil   (berpasangan)       
  • Guru  membagi  lidi  kepada  tiap-tiap  kelompok  sebanyak  20   buah.
  • Guru  mengadakan  tanya  jawab  tentang  penjumlahan    bilangan  cacah  dengan  tujuan  untuk  merangsang  siswa  agar  termotivasi.
Nah seperti yang saya bicarakan diatas kalau saya memposting semuanya samapai bab bab selanjutnya kan jadi capek tuh ngedit PTK Matematika SD Kelas 4, mumpung ada kemudahan nih dengan cara downloadnya, so teman langsung aja klik tombol download yang dibawah ini

RPP Berkarakter SMP


Artikel Menarik lainnya :